Archive for Desember, 2009

Merry Christmas

in here,

there are alone heart

need of smile

need of hug

need of love

need of peace

but I have got it all,

always in Yours.

thx…

merry Xmas

tanpa pikir panjang tiba-tiba rhe pencet tombol ‘continue’ dan semua sudah terlambat untuk disesali. pesan singkat, ucapan met natal yang ‘mungkin’ sebenar na cuma mo ngucapin ‘met natal’, murni ngucapin doang, tiba-tiba bias dengan ucapan lain yang terkesan…

‘I need U’

ntah apa yang akan dipikirin orang di balik sana, yang nerima pesan aneh itu. kalo dia bijak ‘n cukup dewasa, mungkin hanya senyum trus kembali ngucapin met natal. kalo dia ga cukup dewasa, bisa jadi, yang muncul adalah sikap menghindar yang seakan-akan bilang: ‘ngapain ni anak, ganggu aja?!?’ ga tau mana yang akan terjadi, dewasa-tidak dewasa kah? tapi setelah beberapa saat rhe tunggu… ga ada balasan apapun di layar imo.

dia, bukan orang dewasa dan rhe dah ganggu dia. ya sudah… mungkin ini kali terakhir rhe bisa hubungin dia. Mungkin ga akan ada sms-sms lagi yang cuma iseng tanya kabar atau… kangen. xixix… padahal baru 2 bulan, kenapa dah menyerah gini? lama…

pengen sich… tetep bisa kasih ke dia sayang, sayang yang tulus. tanpa bharap apapun dari na. tapi semakin rhe ngerasa sayang, rhe semakin ganggu dia. rhe ga mau keberadaan rhe merupakan gangguan buat na. andaikan pun ada rhe, rhe mau keberadaan ini bearti buat na or malah ga kelihatan sama sekali, tak tampak. daripada ada hanya menjadi beban dan gangguan, risih.

kalo hari ini memang saat terakhir, rhe akan mengakhiri na (walo rasa itu masih tersisa, utuh bahkan) untuk na. kalo masih ada waktu, rhe akan menunggu sampai saat itu tiba. sampai segala sesuatu sudah tidak pantas dan layak lagi untuk tetap dipertahankan

‘n….. 8 jam kemudian,

rhe temukan pesan dalam imo:

Met Natal

OX’$

masih harus menunggukah???? -***-

Iklan

euforia mudik (part 2)

masih di hari yang sama, jam ma menit yg berbeda

rhe si tenaga uap berusaha menyamakan langkah pindang-pindang yang baru keluar dari oven ‘n mendadak dapet tenaga mono rel. whuzzzz.. kencang sekali mereka. dengan sedikit terseok-seok ‘n ga memaksakan diri, rhe tetap menjadi si mesin uap. jalan pelan-pelan. ga mau kehabisan energi sebelum pertempuran di medan sebenar na (jadi bingung.. ni mau ke medan pa jogja ya?).

sampai di loket mo beli tiket,18.52

ngantri. sampai tiba-tiba antrian bubar ‘n calo berdatangan. apa ini maksud na… tiket habis trus loket tutup. calo mulai melancarkan aksi mereka, merayu, menakuti-nakutin dan semua tipu muslihat yang bisa mereka gunakan untuk membuat pemudik-pemudik yang ga tau medan dan trik perkeretaapian termakan bujukan biar membeli tiket dari mereka, dengan harga yang udah dilipat-lipat tentu na. dinaikan berkali-kali mpe ga masuk akal. wew… inilah praktik kepentingan, kebutuhan dan kejahatan. kong kali kong, jadi na king. king kong..

keteracakkan pikiran sesaat…. zink…. suing…. krik,krik.. krik,krik… masa ga jadi pulang jogja hanya karena tiket dimainin ma calo? berhentilah rhe sebentar, nafas + istirahat + mikir. setelah berlarian dari loket selatan ke loket utara ke loket selatan trus ke pintu masuk. bingung. diam…

dan tiba-tiba.. papan petunjuk itu menjadi sangat terang.. ‘informasi’. yup, kenapa ga tanya di bagian informasi aja… ok, rhe ke sana. langsung masuk ke arah yang ditunjuk si papan, walo tertutup ma tanaman-tanaman. dan… ops, ini bukan pintu. ternyata iklan pembersih kaca yang ‘bagai tanpa kaca’ itu benar-benar ada. sungguh, untung ga pake bunyi ‘ting’ waktu ngenabrak na. ternyata pintu masuk na searah gerai ATM, bukan searah papan petunjuk. baiklah…

di ruangan yang dihuni 1 makhluk berseragam hitam dan kumisan itu, ternyata ada 1 gadis juga yang bernasib serupa. beda na dia datang terlalu cepat untuk membeli tiket naek kereta, sedangkan rhe.. terlambat. si gadis merasa ‘kereta saya harus na sudah berangkat ni, ‘n kenapa saya harus terkurung di ruangan ini?!’ sejak kapan dia berhasil membeli kereta??? sudahlah.. kita tinggalkan si gadis.

rhe menghampiri makhluk berseragam dan bertanya (dengan baik-baik ya.. dan pasang tampang polos):

‘pa’ loket yang jual tiket progo kq tutup ya? kan masih jam 7, belon jam 9.’

‘tiket dah habis neng, kapasitas penumpang dah lebih dari 1800. pembelian tiket sudah tidak dilayani lagi.’

‘tapi calo di luar kq masih bisa jualan tiket ya pa’? pa ga semakin melebihi kapasitas itu pa’?’

‘aduh neng, kaya ga tau kalo liburan aja. semua orang pasti berebut tiket kereta murah.’

‘padahal rhe pengen ke jogja hari ini lho pa’.’

‘kalo emang pengen kenapa ga dari tadi pagi belinya?’

‘ga ada yang disuruh beliin pa’.’

‘beneran mau pulang, ya udah beli tiket senja utama aja’

‘kalo yang senja utama masih ada pa’?’

‘masih’

‘tapi kan ini dah pukul 19.35. bukan na senja utama berangtaj pukul 19.20? apa rhe ga ketinggalan kereta kalo beli tiket dulu?’

‘mau beli lewat saya? 130 aja kq.’

‘ga pa’ makasih.’

dan rhe pun langsung kabur meninggalkan si petugas gagal menjual tiket na. mencari uang 1500 dengan terburu-buru. mengumpulkan na bersama 2 kawan yang lain, total jadi 4500. ntah… mereka tau atau tidak apa yang rhe jelaskan seketika ‘n secepat itu. bahwa kita tetep bisa pulang, kita pulang naek kereta, kereta bisnis bukan ekonomi, berangkat saat ini bukan 2 jam lagi. tanpa tiket.

kesimpulan sementara rhe… mereka ga ngedong cz mereka dengan senang hati (ni kesimpulan rhe secara mereka tidak memprotes sama sekali) mengikuti rhe. masuk ke peron, langsung ke peron 3. untung kereta na baru aja masuk. cari gerbong restorasi, siapkan koran dan… bertampanglah preman sambil menyebut salah satu agen perjalanan berinisial ‘y’. setelah ditolak 2x, sampai dipemberhentian ketiga.. tampang curiga langsung menyapu rhe dari atas sampai bawah. merasa menghapus semua debu + kotoran + keringat selama ini. oh… nikmat na mandi. lho…

‘cari sapa?’

‘y’

‘siapa?’

‘ni adek na a…. yang dines di k…. t……..’

‘sering ikut sapa?

‘ikut pa’a…’

dan akir na si mba’ memberikan tempat kepada rombongan rhe, 3 cewe’ yang belon pernah merasakan manfaat dari mafia kereta api. ops… ga sampai setengah jam yang lalu rhe marah-marah ma pihak k. cz bekerjasama melakukan praktik percaloan, sekarang rhe merasa bersyukur mafia-mafia kereta ini punya link orang dalam. jadi… cukup dengan 50… (dibaca 50 plus-plus, plus keinjek, plus ketendang, plus mendadak jadi keset ‘n plus-plus yang lain) rhe bisa melaju ke jogja. bebas pemeriksaan tiket ‘n aman dari pengusiran, diusir turun dari kereta waktu di cirebon. or lebih parah lagi, kena palak petugas yang justru lebih tinggi nilai na daripada sedikit memberi ucapan terima kasih kepada pa’a… yang nilai na cuma 1/2 or 1/3 tarikan petugas. ancaman na adalah… turun dari kereta.

thx pa’a… ma mas y… rhe bisa mpe jogja di hari yang direncanakan, lebih mahal emang. tapi juga lebih cepat. subuh-subuh. dari tugu langsung naek kereta warna ungu. lucu. ternyata pramex ada yang warna warni, kata adek rhe… yang warna ungu tu yang kwalitas paling bagus. n dari tugu ke lempuyangan bebas biaya. lagi-lagi praktik tanpa tiket. sayang, belon sempet naek, rhe dah dijemput.. jog-jakarta pagi hari. uh… sepi.

so… jangan cuma memandang dari 1 kacamata, klo lensa sebelah beda ukuran na. dengan kacamata yang lebih tepat, kita jadi bisa lebih bijak. wkwk… semua da yg nyebelin tapi tetep ada manfaat na juga kq…

jogja, rhe’s coming…..

😀 -***-

euforia mudik (part 1)

jakarta, 23 des 2009

halte harmoni penuh sesak. memang biasa seperti itu kalo jam pulang kantor, ditambah lagi dengan liburan panjang, natal. mayoritas pengguna transjakarta saat itu (18.00) adalah pemudik-pemudik yang hendak singgah di pasar senen. ada sih stasiun yang lebih deket, gambir, tapi yang satu ini khusus KA eksekutif, jadi pengunjung na juga ekslusif.

setelah jibaku ma penjual tiket trans yang agak sewot (maklum, kami juga sewot cz belon punya tiket pulang ‘n ni dah kurang dr 3 jam sebelum keberangkatan), kami pun masih harus berjibaku bersama rekan-rekan ikan pindang yang sama-sama menunggu untuk masuk ke penggorengan. beda na.. kali ini kami berebut masuk ke penggorengan, secara sadar.

di tengah keegoisan desak mendesak antar pindang, 1 teman kami berhasil lolos dan melaju ke depan. bukan untuk masuk ke penggorengan tentu na cz dah limit batas. tapi aneh na penjaga pintu masih memperbolehkan 1 kakak kami ini masuk. n dengan polos na dia bilang…

‘teman-teman saya ketinggalan di belakang’

‘berapa temen na’

‘2’

hurai… untung lah dia masih mengingat pindang-pindang ini sebelum masuk ke penggorengan. padahal waktu itu da bapak sadis yang nimpuk kepala hanya untuk merebut antrian. what’s?! sakit tau..

‘n dengan password yang tepat tadi, kakak kami mendadak menjadi kakak tercinta’n ibu pindang-pindang dengan tindakan hero na.. berhasil membuat penjaga memberikan jalan lapang buat 2 pindang yang masih ketinggalan di bekalang. serasa mendapat karpet merah.. kami pun melenggang menuju pintu penggorengan, menjadi pindang yang sepindang-pindang na. sambil melenggang manis, plus say good bye plus bilang.. ‘sorry pak, kami duluan’ (diakhiri dengan menjulurka lidah 😛 ) ke bapak yang nimpuk kepala dengan kemenangan 200%.

100% cz kami berhasil keluar duluan, 100% cz kami keluar dengan jalan yang sangat sangat lapang, tanpa halangan. dan kami pun menjadi 100% pidang di dalam bus (yang serasa oven ternyata bukan penggorengan) dengan kapasitas berlebih yang semakin berlebih dengan diisi 3 ekor pindang lagi. jangankan bergerak, untuk menutup pintu aja susah, untung tidak ada yang sampai dikorbankan (pindang penyet ;)).

dan akir na kami pun melaju ke pasar senen. kotak besi… here we comes!!! -***-

up.: yang di samping pintu

cletak cletuk…

klutak klutuk…

awal na rhe kira itu suara permen karet yang dimainin. mengganggu… ga juga sih. hanya saja di dalam galeri yang sepi ini.. bunyi itu akan sangat.. sangat.. sangat.. memekakkan telinga (hiperbol ya rhe ini??). bukan musik dalam hening, tapi bingar dalam sepi.

akan menjadi permakluman ketika itu memang suara permen karet cz rhe sendiri juga sering melakukan na (bukan di dalam galeri ya..). suara yang ditimbulkan dengan menempelkan permen karet ke gigi atas dan menarik na ke bawah dengan lidah hingga membentuk selaput. lapisan itu kemudian dihisap sehingga meninggalkan lubang. dan proses berlubang na selaput gummy itu akan menimbulkan suatu suara. cletak…. ya, semacam itulah.

nah, suara yang rhe dengar semacam itu. sedikit tidak wajar ketika suara itu berasal dari samping pintu. se-anggun ‘n se-elegant mami memainkan permainan rhe saat masih di jalanan. wow! tapi.. bukan ternyata. cz itu adalah suara dari gerakan yang hampir sama, hanya saja tanpa gum (secara mami ga akan makan bubblegum yang hanya memacu rasa lapar, mengingat dia masih.. mungkin ya.. dalam diet ketat na).

lalu suara apakah itu? suara permainan mulut. ya.. ntahlah rhe ga bisa mendeskripsikan secara tepat gimana cara suara itu keluar cz rhe ga mengalami na secara langsung atau kurang kerjaan mengamati langsung dari dekat. mungkin.. mirip ma mainan permen karet itulah. hanya saja.. yang bikin menggangu.. ni ga pake tempo. bermain permen karet akan berakhir ketika permen itu mulai berasa tidak enak atau ketika si pemain sudah bosan. dan.. hilang sudah suara itu.

tapi khusus untuk suara yang kali ini ada di galeri.. suara itu akan tetap ada… ketika mami dalam keadaan panik pa tertekan penuh. ‘n selama dia masih tertekan.. ya betah-betahin aja kau dengar suara itu seharian.

cletak.. cletuk..

lebih baiklah.. daripada mendengar suara percakapan yang dilakukan antar lukisan. macan biru yang mengaum, disambut kepakan merpati terbang menghindar, kecak leak mengiringi turun na sang anggraeni (or siapalah perempuan itu). wah, sngat tidak bijak menyatukan harimau dan merpati dalam satu ruangan. yang ada hanyalah mangsa dan pemangsa. bising. key yang dimangsa tarian jari.

jadi… langkah apa yang seharus na dilakukan agar tingkat tekanan di galeri tidak semakin tinggi dan membuat mami melakukan musik mulut na? warghhhh….

terdari (bukan teruntuk): seseorang di pojokan

kita punya sudut pandang yang sama untuk melihat semua isi ruangan -***-

ruang publik sejuta fungsi

‘dilarang merokok di kamar mandi’

baru hari ini rhe liat tulisan itu. setelah hampir sebulan di sini, tulisan itu baru nonggol. arti na… selama ini orang-orang menggunakan kamar mandi sebagai smooking area.

wah, sedikit memalukan mengingat ni tempat bergerak di bidang kesehatan. di ruang ber-AC pun masih ada yang sempet nyolong-nyolong ngerokok, ngebuat bau bertebaran dimana-mana.

nah, sebagai salah satu cara menanggulangi merebak na tu bau kemana-mana, maka pengurus gedung juga melarang merokok di kamar mandi.

soal kamar mandi tu..

harus na tambah peringatan lagi… dilarang berlama-lama di kamar mandi. why? cz da orang yang menjadi pengguna setia kamar mandi. pernah suatu hari.. rhe iseng nyalain stopwatch. ‘n ternyata.. bos mami menggunakan kamar mandi selama lebih dari 30 menit. dengan fasilitas 1 kamar mandi untuk 19 orang. wua… itu sangat menyebalkan.

mo memenuhi kebutuhan panggilan alam aja harus pake nomor antrian (yg secara kasat mata mulai diterapkan ketika bos mami masuk kamar mandi). dan begitu bos mami keluar… wew.. berebut d para pemegang nomor antrian awal.

kekangan yang tertahan yang akir na bisa terpuaskan. hebat mami, bisa ngebuat anak-anak itu.. ngerasakan puas na ketemu kamar mandi.

‘n sekarang…

ketika keberadaan kamar mandi yang jauh dari jangkauan..

si mami tak tampak lagi sering menggunakan dan berlama-lama di dalam na. atau.. rhe aja yang ga pernah lagi menyalakan stopwatch untuk menghitung kepergian na???-***-

impian atau komoditi?

Minggu, 13 desember 2009

Salah satu stasiun tv swasta (yang kita tau siapa) mengadakan acara pencarian bakat, anak. Tak beda dengan ajang-ajang lain. Bukan hanya satu stasiun ini aja, yang lain pun juga. Ketika cinta tak lagi suatu yang sakral, cinta instan untuk komoditi orang-orang yang mencari hiburan. Suatu kemenangan akan ketenaran dan hadiah.

Sesuatu yang kata na penting pun tak lagi memiliki kesakralan na dengan hanya mencari komoditi hiburan kaum-kaum yang tidak terhibur. Maka…

Kini bukan sesuatu yang mengherankan ketika impian pun bukan sesuatu yang perlu diraih dan diperjuangkan. Lagi-lagi… komoditi si pemiliki modal untuk mengembangkan modal na. Dengan alasan.. mengejar impian. Siapa sih yang ga mau jadi terkenal??? Suatu stereotipe impian sukses yang dibentuk pemilik modal demi keuntungan mereka sebenar na.

Lalu… melihat adik-adik kecil kita, yang bermain riang di pantai, memainkan layang-layang di tengah sawah, bercanda dengan teman-teman, berbasah-basahan di sungai…

Impian sederhana mereka yang sebenar na… bermain dan menghabiskan masa kecil mereka yang menyenangkan… ntah ngapa dibentuk untuk suatu kemenangan akan kontes, yang ntah atas keinginan sendiri atau keinginan para dewasa, orang tua, sebenar na.

Melihat adik-adik kita dipoles dan dibentuk demi komoditi hiburan…

Jadi, benarkan ini impian, suatu kemenangan? Atau komoditi penjual hiburan kepada para pencari hiburan??

Seperti cinta instan yang dikonteskan. -***-

penipu yang tertipu

minggu sore sehabis ujan…

koko-koko (bukan bermaksud rasis tapi memang demikian) di glodok menyebalkan. jembatan glodok city…

awal na tampak baik, suka menolong dan gemar menabung.. (lho.. kriteria apa ni?) tapi… setelah barang na ga jadi dibeli, ngamuk d dia. padahal pembeli kan adalah raja. tapi dia tetep ngamuk-ngamuk gitu, sambil bawa bilah besi panjang ntah siap buat apa…

rhe dengan membawa dupa siap mengusir roh jahat yang merasuki tu koko-koko dan tetap tidak membeli barang dia. tapi… klo rhe ga beli, 2 ekor temen rhe ga bisa beli ‘n bakal kena ajian belai maut dia.

akhir na setelah nego (yang ternyata ga berhasil), kami membeli tu mp3 yang seharga mp4.

dan koko-koko itu tersenyun riang menganggap kami anak-anak sekolah yang aneh. perlu digarisbawahi bahwa kami semua sudah kuliah.

wah, penipu yang kena tipu ‘n kalo boleh bilang tu koko bernama anen..

ntah apa nama toko na.. legal ga legal pun kami tak tau. hati-hatilah membeli barang disana. murah juga ga jauh beda ma toko umum na, tapi ga da garensi na. baik garansi untuk barang maupun garansi perasaan.

jesu.. jangan kau menyebalkan seperti tu koko yang menjualmu. -***-