euforia mudik (part 2)

masih di hari yang sama, jam ma menit yg berbeda

rhe si tenaga uap berusaha menyamakan langkah pindang-pindang yang baru keluar dari oven ‘n mendadak dapet tenaga mono rel. whuzzzz.. kencang sekali mereka. dengan sedikit terseok-seok ‘n ga memaksakan diri, rhe tetap menjadi si mesin uap. jalan pelan-pelan. ga mau kehabisan energi sebelum pertempuran di medan sebenar na (jadi bingung.. ni mau ke medan pa jogja ya?).

sampai di loket mo beli tiket,18.52

ngantri. sampai tiba-tiba antrian bubar ‘n calo berdatangan. apa ini maksud na… tiket habis trus loket tutup. calo mulai melancarkan aksi mereka, merayu, menakuti-nakutin dan semua tipu muslihat yang bisa mereka gunakan untuk membuat pemudik-pemudik yang ga tau medan dan trik perkeretaapian termakan bujukan biar membeli tiket dari mereka, dengan harga yang udah dilipat-lipat tentu na. dinaikan berkali-kali mpe ga masuk akal. wew… inilah praktik kepentingan, kebutuhan dan kejahatan. kong kali kong, jadi na king. king kong..

keteracakkan pikiran sesaat…. zink…. suing…. krik,krik.. krik,krik… masa ga jadi pulang jogja hanya karena tiket dimainin ma calo? berhentilah rhe sebentar, nafas + istirahat + mikir. setelah berlarian dari loket selatan ke loket utara ke loket selatan trus ke pintu masuk. bingung. diam…

dan tiba-tiba.. papan petunjuk itu menjadi sangat terang.. ‘informasi’. yup, kenapa ga tanya di bagian informasi aja… ok, rhe ke sana. langsung masuk ke arah yang ditunjuk si papan, walo tertutup ma tanaman-tanaman. dan… ops, ini bukan pintu. ternyata iklan pembersih kaca yang ‘bagai tanpa kaca’ itu benar-benar ada. sungguh, untung ga pake bunyi ‘ting’ waktu ngenabrak na. ternyata pintu masuk na searah gerai ATM, bukan searah papan petunjuk. baiklah…

di ruangan yang dihuni 1 makhluk berseragam hitam dan kumisan itu, ternyata ada 1 gadis juga yang bernasib serupa. beda na dia datang terlalu cepat untuk membeli tiket naek kereta, sedangkan rhe.. terlambat. si gadis merasa ‘kereta saya harus na sudah berangkat ni, ‘n kenapa saya harus terkurung di ruangan ini?!’ sejak kapan dia berhasil membeli kereta??? sudahlah.. kita tinggalkan si gadis.

rhe menghampiri makhluk berseragam dan bertanya (dengan baik-baik ya.. dan pasang tampang polos):

‘pa’ loket yang jual tiket progo kq tutup ya? kan masih jam 7, belon jam 9.’

‘tiket dah habis neng, kapasitas penumpang dah lebih dari 1800. pembelian tiket sudah tidak dilayani lagi.’

‘tapi calo di luar kq masih bisa jualan tiket ya pa’? pa ga semakin melebihi kapasitas itu pa’?’

‘aduh neng, kaya ga tau kalo liburan aja. semua orang pasti berebut tiket kereta murah.’

‘padahal rhe pengen ke jogja hari ini lho pa’.’

‘kalo emang pengen kenapa ga dari tadi pagi belinya?’

‘ga ada yang disuruh beliin pa’.’

‘beneran mau pulang, ya udah beli tiket senja utama aja’

‘kalo yang senja utama masih ada pa’?’

‘masih’

‘tapi kan ini dah pukul 19.35. bukan na senja utama berangtaj pukul 19.20? apa rhe ga ketinggalan kereta kalo beli tiket dulu?’

‘mau beli lewat saya? 130 aja kq.’

‘ga pa’ makasih.’

dan rhe pun langsung kabur meninggalkan si petugas gagal menjual tiket na. mencari uang 1500 dengan terburu-buru. mengumpulkan na bersama 2 kawan yang lain, total jadi 4500. ntah… mereka tau atau tidak apa yang rhe jelaskan seketika ‘n secepat itu. bahwa kita tetep bisa pulang, kita pulang naek kereta, kereta bisnis bukan ekonomi, berangkat saat ini bukan 2 jam lagi. tanpa tiket.

kesimpulan sementara rhe… mereka ga ngedong cz mereka dengan senang hati (ni kesimpulan rhe secara mereka tidak memprotes sama sekali) mengikuti rhe. masuk ke peron, langsung ke peron 3. untung kereta na baru aja masuk. cari gerbong restorasi, siapkan koran dan… bertampanglah preman sambil menyebut salah satu agen perjalanan berinisial ‘y’. setelah ditolak 2x, sampai dipemberhentian ketiga.. tampang curiga langsung menyapu rhe dari atas sampai bawah. merasa menghapus semua debu + kotoran + keringat selama ini. oh… nikmat na mandi. lho…

‘cari sapa?’

‘y’

‘siapa?’

‘ni adek na a…. yang dines di k…. t……..’

‘sering ikut sapa?

‘ikut pa’a…’

dan akir na si mba’ memberikan tempat kepada rombongan rhe, 3 cewe’ yang belon pernah merasakan manfaat dari mafia kereta api. ops… ga sampai setengah jam yang lalu rhe marah-marah ma pihak k. cz bekerjasama melakukan praktik percaloan, sekarang rhe merasa bersyukur mafia-mafia kereta ini punya link orang dalam. jadi… cukup dengan 50… (dibaca 50 plus-plus, plus keinjek, plus ketendang, plus mendadak jadi keset ‘n plus-plus yang lain) rhe bisa melaju ke jogja. bebas pemeriksaan tiket ‘n aman dari pengusiran, diusir turun dari kereta waktu di cirebon. or lebih parah lagi, kena palak petugas yang justru lebih tinggi nilai na daripada sedikit memberi ucapan terima kasih kepada pa’a… yang nilai na cuma 1/2 or 1/3 tarikan petugas. ancaman na adalah… turun dari kereta.

thx pa’a… ma mas y… rhe bisa mpe jogja di hari yang direncanakan, lebih mahal emang. tapi juga lebih cepat. subuh-subuh. dari tugu langsung naek kereta warna ungu. lucu. ternyata pramex ada yang warna warni, kata adek rhe… yang warna ungu tu yang kwalitas paling bagus. n dari tugu ke lempuyangan bebas biaya. lagi-lagi praktik tanpa tiket. sayang, belon sempet naek, rhe dah dijemput.. jog-jakarta pagi hari. uh… sepi.

so… jangan cuma memandang dari 1 kacamata, klo lensa sebelah beda ukuran na. dengan kacamata yang lebih tepat, kita jadi bisa lebih bijak. wkwk… semua da yg nyebelin tapi tetep ada manfaat na juga kq…

jogja, rhe’s coming…..

😀 -***-

Iklan

2 responses to this post.

  1. Posted by indrijuwono on Januari 8, 2010 at 11:16 pm

    tulisannya lucu-lucu. khas rhe banget yang masih berjiwa muda..
    iih, suka nulis diary ya??

    yuuk.. mampiir..

    Balas

  2. Posted by rhe on Januari 9, 2010 at 11:27 am

    hu uh mba’indri. peninggalan aja. cz tnyata klo dbaca” lagi lucu juga…
    kq dulu rhe bisa nulis kaya gitu ya…
    gitu rasa na 😉

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: