Archive for the ‘BCG (bukan ci' gw)’ Category

bos mami pelupa ‘lagi’

mami: ‘ga da yang ke gedung hijau biru (HB) hari ini?’

serempak: ‘nggak……’

mami: ‘bagus dunk, b’arti dah kelar semua. ga da waiting list lagi’ -senyum-senyum mode ON-

serempak: ?!?!?!?

ga tau apa maksud senyuman mami, senyum ikhlas, senyum kemenangan, senyum sindiran or… apalah. tapi langsung dijawab dengan kebingungan serempak. apa hobby baru mami mang senyum-senyum ya??? setelah hobby ga makan untuk mendapat proporsi tubuh ideal (versi na).

mami: ‘jadi ini yang waiting list tolong segera diselesaikan ya. kan ga da yang ke gedung HB. kelar dan beres’

serempak: boeng!!!

ni mami kenapa sih??? resolusi taon baru jadi pikun ya??? perasaan kemaren yang kasih tau klo selama bulan pertama loket gedung HB tutup (lengkap dengan pengumuman itu ditulis di kertas apa, ditempel di mana) malah nyuruh kami ke sana. buat apa?? bersih-bersih?? kan loket na tutup mi… idih, ni mami ada-ada aja. pikun mode ON. kenapa sih mami semangat banget mendorong kami ke gedung HB?? ada apa di sana???

ternyata… itu salah satu alasan supaya mami bisa memamah biak tanpa ketauan. selama ni rhe selalu merasa… wah, hebat sekali ni mami bisa tahan ga makan seharian cz rhe ga pernah nemuin mami makan bareng yang lain. ternyata… sepulang dari gedung HB kemaren rhe menemukan na makan di pos satpam. what’s? kliatan na resolusi mami (ntah apapun itu) berlebihan sampai mengganggu fungsi otak sebenar na. mpe mami lupa di mana tempat makan yang sebenar na.

di meja. ya bener sih… mami juga makan di meja, bukan di kursi, tapi kq ya… di meja yang da di pos satpam (sebelum na, jangan bayangkan pos satpam yang berbentuk pos ya. ni di ruang terbuka, ga langsung di samping jalan sih… tapi lumayan panen debu). memang… rhe juga ga setuju dengan tempat makan yang disediakan, dapur yang bau pengap. tapi bukan b’arti harus milih di pos satpam kan? setidak na masih ada warung or tempat makan lain yang bisa dijadikan tumpangan sementara.

manusiawi sih… ga tahan lapar, bahkan itu esensi manusia yang sesungguh na, urusan perut. tapi jika amat sangat ga tahan, masa ya ga tahan hanya untuk jalan sebentar ke tempat makan ‘n b’akir di pos satpam. aduh mami…. jangan lupa lokasi dunk. selama ni rhe dah mengagumi kau yang tahan ga makan seharian dengan disaksikan mata lukisan, telinga dinding dan hidung-hidung kelaparan kami. tapi nyata na kau tetap manusia biasa yang butuh logistik dan… pelupa. lupa loket tutup dan lupa ‘lagi’ lokasi makan. mungkin pos satpam adalah salah satu lokasi untuk membangun relasi. koneksi sambil makan siang. down to earth! salut mami -***-

up.: yang di samping pintu

cletak cletuk…

klutak klutuk…

awal na rhe kira itu suara permen karet yang dimainin. mengganggu… ga juga sih. hanya saja di dalam galeri yang sepi ini.. bunyi itu akan sangat.. sangat.. sangat.. memekakkan telinga (hiperbol ya rhe ini??). bukan musik dalam hening, tapi bingar dalam sepi.

akan menjadi permakluman ketika itu memang suara permen karet cz rhe sendiri juga sering melakukan na (bukan di dalam galeri ya..). suara yang ditimbulkan dengan menempelkan permen karet ke gigi atas dan menarik na ke bawah dengan lidah hingga membentuk selaput. lapisan itu kemudian dihisap sehingga meninggalkan lubang. dan proses berlubang na selaput gummy itu akan menimbulkan suatu suara. cletak…. ya, semacam itulah.

nah, suara yang rhe dengar semacam itu. sedikit tidak wajar ketika suara itu berasal dari samping pintu. se-anggun ‘n se-elegant mami memainkan permainan rhe saat masih di jalanan. wow! tapi.. bukan ternyata. cz itu adalah suara dari gerakan yang hampir sama, hanya saja tanpa gum (secara mami ga akan makan bubblegum yang hanya memacu rasa lapar, mengingat dia masih.. mungkin ya.. dalam diet ketat na).

lalu suara apakah itu? suara permainan mulut. ya.. ntahlah rhe ga bisa mendeskripsikan secara tepat gimana cara suara itu keluar cz rhe ga mengalami na secara langsung atau kurang kerjaan mengamati langsung dari dekat. mungkin.. mirip ma mainan permen karet itulah. hanya saja.. yang bikin menggangu.. ni ga pake tempo. bermain permen karet akan berakhir ketika permen itu mulai berasa tidak enak atau ketika si pemain sudah bosan. dan.. hilang sudah suara itu.

tapi khusus untuk suara yang kali ini ada di galeri.. suara itu akan tetap ada… ketika mami dalam keadaan panik pa tertekan penuh. ‘n selama dia masih tertekan.. ya betah-betahin aja kau dengar suara itu seharian.

cletak.. cletuk..

lebih baiklah.. daripada mendengar suara percakapan yang dilakukan antar lukisan. macan biru yang mengaum, disambut kepakan merpati terbang menghindar, kecak leak mengiringi turun na sang anggraeni (or siapalah perempuan itu). wah, sngat tidak bijak menyatukan harimau dan merpati dalam satu ruangan. yang ada hanyalah mangsa dan pemangsa. bising. key yang dimangsa tarian jari.

jadi… langkah apa yang seharus na dilakukan agar tingkat tekanan di galeri tidak semakin tinggi dan membuat mami melakukan musik mulut na? warghhhh….

terdari (bukan teruntuk): seseorang di pojokan

kita punya sudut pandang yang sama untuk melihat semua isi ruangan -***-

ruang publik sejuta fungsi

‘dilarang merokok di kamar mandi’

baru hari ini rhe liat tulisan itu. setelah hampir sebulan di sini, tulisan itu baru nonggol. arti na… selama ini orang-orang menggunakan kamar mandi sebagai smooking area.

wah, sedikit memalukan mengingat ni tempat bergerak di bidang kesehatan. di ruang ber-AC pun masih ada yang sempet nyolong-nyolong ngerokok, ngebuat bau bertebaran dimana-mana.

nah, sebagai salah satu cara menanggulangi merebak na tu bau kemana-mana, maka pengurus gedung juga melarang merokok di kamar mandi.

soal kamar mandi tu..

harus na tambah peringatan lagi… dilarang berlama-lama di kamar mandi. why? cz da orang yang menjadi pengguna setia kamar mandi. pernah suatu hari.. rhe iseng nyalain stopwatch. ‘n ternyata.. bos mami menggunakan kamar mandi selama lebih dari 30 menit. dengan fasilitas 1 kamar mandi untuk 19 orang. wua… itu sangat menyebalkan.

mo memenuhi kebutuhan panggilan alam aja harus pake nomor antrian (yg secara kasat mata mulai diterapkan ketika bos mami masuk kamar mandi). dan begitu bos mami keluar… wew.. berebut d para pemegang nomor antrian awal.

kekangan yang tertahan yang akir na bisa terpuaskan. hebat mami, bisa ngebuat anak-anak itu.. ngerasakan puas na ketemu kamar mandi.

‘n sekarang…

ketika keberadaan kamar mandi yang jauh dari jangkauan..

si mami tak tampak lagi sering menggunakan dan berlama-lama di dalam na. atau.. rhe aja yang ga pernah lagi menyalakan stopwatch untuk menghitung kepergian na???-***-

5-2= 9

di akhir minggu bos mami mulai memeriksa setiap report yang dibuat anak-anak na. minggu ini rhe sudah mulai diwajibkan membuat report juga, dan seperti biasa…

“rhe, ini kenapa cuma da 5 produk? seingatku kamu kukasih 9 produk, masih kurang 2 lagi?”

“kan mami cuma kasih itu aja ke rhe”

“ga bisa, harusnya kamu ngerjain 9 produk, kemana yang 2?”

rhe yang kebingungan dengan cara menghitung mami (mau na 9, dah da 5 kq kurang 2?) krasak krusuk cari tulisan tangan mami ‘n menyodorkan na…

“cuma da ini, mi. kemaren kasih na ini doang.”

“o… iya, da yang lupa tulis. 1 lagi belum ditulis. ambil di lemari dokumennya.”

“tapi di lemari dah ga da dokumen lagi.”

“ga bisa! mana mungkin ga ada dokumennya kalo itu dokumen belum sampai ke kamu. cari lagi bener.”

“beneran, mi. dah kosong lemari na.”

“liat lagi…”

rhe pun ngeloyor pergi (bukan buat cari dokumen secara lemari na mang dah bener-bener dalam keadaan kosong)… duduk kembali di samping si macam biru.

“rhe.. rhe.. ini dokumen na. ternyata ada di mejaku. cepet diambil.”

kembali lagi. rhe beranjak untuk mengambil (dalam bayangan) 1 dokumen. tapi setelah melihat na… kenapa setinggi itu??

dan memang, bos mami memberi 2 pack dokumen lagi, bukan 1. ntah apa yang salah dengan sitem menghitung mami yang dari tadi masih ga bisa ngebedain antara 2 dan 1 antara 7 dan 9. dan antara 11 dan 13.

so… 13 produk da ditangan rhe dan semua harus kelar dalam waktu 1 minggu.

wah… kalo 1 produk 1 hari, dimana da rental hari ya??

biar rhe bisa pinjem 8 hari buat nyelesaiin tu 13 produk.

minggu ini..

(dengan perhitungan yang rhe anggap benar) -***-

bos mami ga mo ditinggal “sendiri”

antara pukul 14.00

listrik di kawasan petojo padam (ntah pemadaman bergilir or penyalaan bergilir, pada dasar na sama saja)

suasana kantor mendadak… SEPI (padahal rhe dah ijin pulang jam 15). sunyi di dalam galeri (setelah berpindah dari aquarium). aktivitas terhenti karena ketiadaan sumber daya yang satu ini. buruh berdasi, babu berkemeja… DIAM. tanpa aktivitas karena semua padam. melihat susah, berjalan dan berpindah tempat apalagi, GELAP.

mendadak rhe mendapat driver untuk mengantar rhe ke tempat tujuan. jadi ga perlu naik angkot dan waktu meninggalkan kantor pun menjadi lebih cepat.

wah.. sungguh baik bos mami siang itu, gara-gara listrik mati mungkin ya? awal na.

tapi..

selanjut na yang terjadi adalah percakapan ini:

“rhe, kamu perginya sekarang aja.”

“tapi kan rhe ijin na jam 3, mi”

“dah.. cepetan sana. tu drivernya tinggal nunggu kamu doang.”

“ga pa ni, mi. urusan pribadi pake mobil kantor”

“iya..”

(dalam hati.. oh.. sungguh baik na mami, ga mau anak na yang sudah kecil n hitam ini kepanasan siang-siang)

“.. tapi ntar begitu selesai balik lagi ke sini ya! setengah jam cukupkan? jadi ijinnya ga perlu aja. kamu pergi sekarang trus nanti balik lagi ke sini.”

BOENG!!!

duh.. rencana pulang cepat gagal tiba-tiba. setelah ijin keluar jam 2 yang tidak disetujui dan diundur jadi jam 3. sekarang malah ga jadi ijin sama sekali secara bos mami mengirim driver untuk memonitor rhe dan membawa rhe kembali ke galeri.

padahal.. di galeri sendiri ga ada kegiatan yang bisa dilakukan selain melaporkan semua ini. bahwa bos mami ga mau ditinggal sendiri tanpa aktivitas yang bisa dilakukan dengan ketiadaan listrik.

atau lebih tepat na, bos mami ga mo melihat rhe bisa pulang di saat tidak ada sesuatu yang bisa dilakukan cz rhe sudah mengkantongi ijin pulang duluan, sementara dia sendiri tidak bisa.

sungguh…

dan, hari berikut na:

bos mami ga masuk dengan alasan sakit, seharian. -***-

bos mami memanggil “itu”

… gudang …

ruang sementara sebelum pindah. bersama tumpukan dokumen, filling cabinet dan kardus-kardus.

aquarium itu sangat menarik dari luar dengan hanya 2 penghuni (yang tampak, ntah yang tak kasat mata)… terletak di jalur strategis tempat orang berlalu lalang.

mami tiba-tiba masuk dan berseru, ” itu… itu… mana?”

rhe yang kebingungan, ” … ”

hanya memandang mami yang sibuk menunjuk-nunjuk suatu tempat (titik lebih tepat na).

mengingat desas desus seram yang beredar tentang aquarium ini, rhe pun mengarahkan pandangan ke titik yang ditunjuk.

” itu.. itu.. kemana? ga’ masuk?”

seketika rhe tersadar… ternyata “itu” bukanlah barang apalagi penampakan. “itu” merupakan penghuni aquarium selain rhe dan penghuni “itu” punya nama, kata yang telah disusun oleh orang tua-“nya” selama lebih dari 9 bulan sambil menunggu kelahiran-“nya”. nama yang bermakna doa dengan kekhasan masing-masing.

dan… di depan bos mami… semua doa dan kreativitas (karena keterbatasan daya ingat atau ntah kurang na sosialisasi) hanya akan berakhir dengan sebutan…

… ITU …

nb: ternyata si “itu” sedang sibuk memfotokopi tugas yang diberikan oleh bos mami sendiri.

-***-